2022 will be Lionel Messi’s best chance to win the World Cup

Lionel Messi telah memenangkan segalanya yang ada untuk dimenangkan dalam sepak bola dengan satu pengecualian penting. Pemain yang dianggap oleh banyak orang sebagai yang terhebat yang pernah bermain olahraga ini tidak pernah mendapatkan Piala Dunia. Messi telah bermain di final Piala Dunia, tetapi penghargaan paling bergengsi di sepakbola internasional sejauh ini menghindarinya.

Itu bisa berubah di Piala Dunia 2022. Memang, Argentina secara luas dianggap sebagai favorit untuk melaju jauh di Qatar dengan La Albiceleste dalam 35 pertandingan tak terkalahkan memasuki turnamen. Tim asuhan Lionel Scaloni akan mengalami kekalahan. Ini adalah Argentina terkuat yang telah lama dicari.

Di masa lalu, Argentina mengandalkan Messi untuk mewujudkan sesuatu dari ketiadaan. Hubungan pemain berusia 35 tahun itu dengan tanah airnya tidak selalu mudah dengan banyak penggemar Argentina yang masih percaya bahwa Messi tidak pernah mencerminkan negara mereka seperti yang dilakukan Diego Maradona ketika dia bermain.

Hubungan Messi dengan Argentina di masa lalu begitu tegang sehingga dia bahkan sempat pensiun dari tugas internasional setelah Copa America pada 2016. Di Barcelona, ​​Messi memiliki sistem pendukung yang memungkinkannya memainkan sepakbola terbaiknya, tetapi dia tidak memiliki apa-apa. seperti ini ketika bermain untuk tim nasionalnya.

Scaloni, bagaimanapun, telah mengubah dinamika Messi sebagai pemain Argentina. Dia telah membangun unit tim di sekitar playmaker Paris Saint-Germain dengan Messi sekarang digunakan lebih sebagai kreator daripada pencetak gol. Pemain berusia 35 tahun itu tidak lagi memiliki fisik atau mobilitas untuk bermain seperti yang dia lakukan beberapa tahun lalu dan pendekatan Scaloni mengakui hal ini.

Kemungkinan besar Messi akan turun lebih dalam ke lini tengah di fase akhir karirnya. Pemain berusia 35 tahun ini bisa dibilang pencetak gol terhebat yang pernah ada dalam permainan ini, tetapi dia juga salah satu pengumpan terbaik. Scaloni telah memanfaatkan ini untuk menyediakan jalur pasokan bagi pemain seperti Lautaro Martinez dan Paulo Dybala di lini depan.

Di lini tengah, Scaloni kemungkinan akan mendukung trio sentral yang akan memberi Argentina platform yang dibutuhkan untuk mempertahankan penguasaan bola dan menjaga jarak dari sisi lawan. Itu juga memberi Messi jaring pengaman dan memungkinkan pemain PSG itu untuk fokus menciptakan dan membuka permainan di sepertiga akhir.

Secara defensif, Scaloni diharapkan mendukung pasangan bek tengah Nicolas Otamendi dan Cristian Romero. Ini adalah kemitraan yang bekerja sangat baik untuk Argentina selama kualifikasi CONMEBOL meskipun Lisandro Martinez dalam performa yang sangat mengesankan untuk Manchester United sehingga dia masih bisa masuk ke dalam barisan.

Messi, bagaimanapun, masih menjadi titik fokus Argentina. Ini akan menjadi kesempatan terbaiknya untuk memenangkan Piala Dunia, meski Scaloni menegaskan dia bisa bermain di Piala Dunia lainnya. “Mudah-mudahan itu tidak akan menjadi Piala Dunia terakhir Messi,” katanya. “Dia bahagia di lapangan dan membuat banyak orang bahagia. Jika kami merawatnya dan membawanya dengan cara yang harus kami bawa, mungkin akan ada lebih banyak permainan darinya karena dunia sepak bola memintanya.”

Argentina tidak bisa melihat ke depan ke Piala Dunia 2026. Brasil adalah satu-satunya tim yang terlihat lebih baik dari La Albiceleste jelang dimulainya turnamen di Qatar. Ini adalah kesempatan yang telah ditunggu-tunggu oleh Messi sepanjang kariernya. Bulan berikutnya dia bisa menghasilkan momen yang menggarisbawahi posisinya sebagai yang terhebat sepanjang masa.

Author: Ralph Baker