Declan Rice would be an awkward fit for Arsenal and Manchester United this summer

Declan Rice nyaris tidak menyembunyikan keinginannya untuk bermain di level yang lebih tinggi ketika ditanya tentang masa depannya di West Ham saat bersama Inggris di Piala Dunia 2022. “Seratus persen saya ingin bermain di Liga Champions,” katanya. “Selama dua atau tiga tahun terakhir saya telah mengatakan itu.” Pengambil keputusan di beberapa klub Premier League pasti memperhatikan.

“Saya telah bermain dengan baik secara konsisten untuk klub saya dan saya merasa sangat ingin terus mendorong,” lanjut Rice. “Saya melihat teman-teman saya di sini bermain di Liga Champions dan meraih trofi besar. Anda hanya mendapatkan satu karir dan pada akhirnya Anda ingin melihat kembali apa yang telah Anda menangkan dan pertandingan terbesar yang pernah Anda mainkan.”

Laporan terbaru yang menghubungkan Rice dengan Arsenal dan Manchester United mengikuti komentar gelandang tersebut dengan West Ham yang diyakini terbuka untuk menjual aset berharga mereka seharga £70 juta. Kontrak Rice akan habis pada musim panas 2024 sehingga The Hammers mungkin tidak memiliki kesempatan lain untuk mendapatkan uang.

Tidak ada yang meragukan kualitas Beras. Bahkan ketika West Ham berjuang untuk tampil konsisten di Liga Premier musim ini, pemain berusia 24 tahun itu telah bermain bagus. Rice terbukti untuk klub dan negara dan berada pada tahap yang tepat dalam karirnya untuk langkah selanjutnya. Di tim dan pengaturan yang tepat, dia bisa menjadi salah satu yang terbaik di posisinya.

Namun, baik Arsenal maupun Manchester United bukanlah tempat yang tepat untuk Rice. Sebagus pemain internasional Inggris itu, dia tidak memiliki keahlian yang dibutuhkan untuk berkembang baik untuk pemuncak klasemen Liga Premier atau tim Erik Ten Hag. Akan ada kekhawatiran atas kemampuannya bermain untuk Chelsea yang dipimpin Graham Potter juga – Rice secara konsisten dikaitkan dengan The Blues.

Baik Arteta dan Ten Hag menuntut pergerakan cepat dari lini tengah mereka saat mereka menguasai bola dan ini adalah area di mana Rice tertinggal dari beberapa rekannya. Dia terkadang bersalah karena terlalu banyak dalam penguasaan bola dan ini bisa menahannya untuk memenuhi potensinya di puncak permainan Inggris dan Eropa.

Sebagai pembawa bola, Rice berguna, tetapi tidak seperti yang dibutuhkan Manchester United. Mereka membutuhkan seseorang yang dapat membantu memecah blok pertahanan rendah dengan menggiring bola melewati satu atau dua lawan. Keterampilan membawa bola, bagaimanapun, datang dalam transisi cepat ketika dia bisa mengambil bola dari dalam dan menemukan rekan setimnya dalam posisi menyerang. Ada perbedaan antara kedua keterampilan tersebut.

Tentu saja, Rice cukup kuat sebagai jangkar lini tengah untuk bermain di tim setingkat Liga Champions, tetapi Arsenal dan United sudah disortir untuk pemain dalam cetakan ini – akankah Rice memulai di depan Thomas Partey untuk Arsenal atau Casemiro untuk Manchester United? Apakah dia akan puas menjadi opsi kedalaman untuk salah satu klub?

Musim pertama Kalvin Phillips yang sulit di Manchester City menunjukkan pentingnya memilih klub yang tepat saat mengambil langkah maju berikutnya. Phillips adalah mitra lini tengah Rice untuk Inggris di Euro 2020 dan memiliki keahlian yang mirip dengan rekannya di West Ham, tetapi kesulitan mendapatkan waktu bermain di Stadion Etihad.

Tottenham Hotspur jelas membutuhkan jangkar seperti Rice, tetapi tidak ada saran mereka akan berada di pasar untuk pemain seperti itu musim panas ini. Sebaliknya, Spurs cenderung mengincar gelandang kreatif. Arteta atau Ten Hag mungkin membuka area baru permainan Rice, tetapi pemain berusia 24 tahun itu harus memprioritaskan menemukan lingkungan yang tepat untuk perkembangannya yang berkelanjutan. Dia harus menemukan tim yang tepat, bukan hanya klub terbesar.

Author: Ralph Baker