Do Manchester United need to replace David de Gea as their first-choice goalkeeper?

Kekalahan 4-0 Manchester United dari Brentford hanya di laga kedua musim 2022/23 membuat banyak orang menyatakan waktu David de Gea sebagai penjaga gawang level elit sudah berakhir. Pembalap Spanyol itu jelas bersalah atas gol pertama United dalam kekalahan yang memalukan, tetapi perannya dalam gol kedua jelas menjadi perhatian yang lebih besar bagi Erik ten Hag.

Dengan perpecahan bek tengah United, Christian Eriksen menunjukkan bola dari de Gea. Pemain berusia 32 tahun itu, bagaimanapun, ceroboh dalam mengeksekusi operan ke gelandang Denmark yang segera kehilangan penguasaan bola oleh serangan Brentford yang siap menerkam setiap kehilangan konsentrasi.

Saat itu, sepertinya de Gea akan digantikan oleh kiper pilihan pertama Manchester United. Namun, pemain Spanyol itu melakukan beberapa perubahan halus pada permainan alaminya dan sekarang jauh lebih cepat untuk keluar dari garisnya, memenuhi tuntutan sepuluh Hag – pendekatan pemain Belanda itu membutuhkan penjaga gawang yang proaktif.

Ini mungkin masih belum cukup untuk menyelamatkan karir de Gea di klub. Laporan terbaru mengklaim Manchester United telah menunda keputusan mereka untuk memicu perpanjangan satu tahun dalam kontrak pemain berusia 32 tahun itu, memberi diri mereka lebih banyak waktu untuk memutuskan masa depan jangka panjang de Gea. Alternatif hampir pasti sedang dibina.

“Saya pikir dia memiliki tuntutan yang tinggi untuk semua orang, ada banyak informasi,” kata de Gea saat diminta menjelaskan bagaimana kedatangan ten Hag di Manchester United memaksanya mengubah permainannya. “Kami terbiasa bermain di bawah dia karena kami belajar banyak hal baru sebagai sebuah tim. Saya pikir kami menikmatinya, kami berlatih sangat keras dengannya.”

De Gea adalah salah satu penjaga gawang terbaik yang pernah bermain di Liga Premier, tetapi pendekatannya agak ketinggalan jaman jika dibandingkan dengan beberapa pemain sezamannya. Tidak seperti Alisson Becker dan Ederson, de Gea merasa tidak nyaman dengan bola di kakinya dan itu membatasi upaya Manchester United untuk membangun pergerakan dari belakang.

Diogo Costa telah dikaitkan dengan transfer ke Old Trafford setelah serangkaian penampilan mengesankan untuk Porto di Liga Champions. Pemain internasional Portugal ini terkenal karena distribusi bolanya yang luar biasa dari belakang dan akan memberikan dimensi lain bagi permainan Manchester United dalam penguasaan bola.

Dominik Livakovic telah disebutkan lebih dari sekali sebagai target potensial setelah kampanye Piala Dunia yang luar biasa untuk Kroasia, tetapi pemain berusia 27 tahun itu memiliki kesamaan dengan de Gea – kekuatan terbesarnya adalah kemampuannya menghentikan tembakan. Livakovic adalah penjaga gawang yang bagus, tetapi penandatanganannya tidak akan menyelesaikan masalah yang dimiliki ten Hag dengan de Gea.

Manchester United sangat beruntung dengan de Gea. Mereka tidak harus memasukkan transfer untuk penjaga gawang pilihan pertama yang baru sejak pensiunnya Edwin van der Sar pada 2011. De Gea mungkin mengalami awal yang goyah untuk hidup di Old Trafford, tetapi dia tumbuh menjadi seorang pemimpin. Dia lebih dari mendapatkan tempatnya di jajaran penjaga gawang United yang hebat. Dia pantas dikenang dengan penuh kasih sayang.

Namun, keahlian de Gea tidak sesuai dengan apa yang dibutuhkan ten Hag dari penjaga gawangnya dalam jangka panjang. Dia mungkin masih di antara yang terbaik dalam menjaga bola keluar dari gawang, meskipun sejumlah kesalahan dalam beberapa musim terakhir, tetapi pelatih Belanda baru Manchester United hanya peduli dengan hal itu sampai batas tertentu. Lewatlah sudah hari-hari ketika penjaga gawang hanya memiliki satu pekerjaan dan de Gea bisa menjadi korbannya.

Author: Ralph Baker