Does Southgate need to drop Maguire?

Hanya dalam 12 menit babak kedua Senin lalu di Wembley, Inggris mengingatkan diri mereka sendiri dan dunia menonton apa mereka dan bisa. Satu jam memasuki pertandingan terakhir Liga Bangsa-Bangsa melawan Jerman, pertandingan terakhir mereka sebelum Piala Dunia, rasa takut melanda semua orang, tidak terkecuali Gareth Southgate.

Bos Inggris selalu sangat baik untuk tetap membumi dan fokus. Pada hari-hari awalnya sebagai juru kunci, ia diminta untuk mengambil bagian dari krisis luar lapangan yang signifikan ketika Sam Allardyce dipecat satu pertandingan dalam masa pemerintahannya, hanya beberapa bulan setelah Roy Hodgson pergi dengan memalukan menyusul kekalahan dari Islandia di Euro 2016. Itu sulit untuk mengingat sepak bola Inggris duduk di surut lebih rendah dari pada saat itu; bersaing untuk turnamen tampak seperti dunia yang jauh dan tidak ada tanda-tanda gelombang pemain muda berkualitas yang muncul sejak saat itu. Itu adalah waktu yang suram, tetapi Southgate meletakkan dasar untuk apa yang, setelah penampilan mereka di final Euro 2022, secara statistik era terbaik Inggris sejak Piala Dunia 1966.

Dia menggunakan keterampilan komunikasinya untuk mengembangkan hubungan baik dengan penggemar, dan menghubungkan para pemain dan media dengan cara yang tidak pernah terlihat sebelumnya. Secara taktik, ia menemukan cara untuk mendapatkan yang terbaik dari pasukannya, yang ia telah diberkati untuk melihat peningkatan secara eksponensial dalam hal kualitas sejak munculnya Phil Foden, Declan Rice dan khususnya Jude Bellingham. Tetapi sejak skuad itu bersatu, Southgate telah dikritik karena tidak memanfaatkannya dengan potensi serangan penuhnya, alih-alih mengorbankannya untuk mengelola kekurangan pertahanan.

Suara-suara berbeda yang terdengar setelah kekalahan final Euro dari Italia melalui adu penalti hanya meningkat volumenya selama musim panas yang membawa bencana setelah terdegradasi ke Nations League B. Ada argumen yang tulus untuk memecatnya sebelum Piala Dunia, tetapi itu bukan keputusan FA. pernah mungkin untuk mengambil. Bahkan Southgate mengakui penampilan mengecewakan di Qatar, akhir-akhir ini mungkin sesuatu yang kurang dari semifinal, bisa mengakhiri pemerintahannya.

Tapi kemudian datang mantra itu melawan Jerman; Tertinggal 2-0 dan menuju kekalahan ketiga berturut-turut tanpa mencetak gol, mereka melepaskan rem tangan. Inggris angkuh, mengalahkan lawan mereka untuk unggul 3-2, bergemuruh dan atmosfer yang berubah dari datar menjadi sesuatu yang tidak terdengar selama lebih dari setahun dalam sepersekian detik. Hal yang mendefinisikan tim Southgate lebih dari apa pun adalah mentalitas, tidak pernah tahu untuk menerima kekalahan terlepas dari lawannya. Itulah mengapa keyakinan akan keberhasilan turnamen sekarang lebih dari sekadar tak berdasar atas keyakinan, seperti yang terjadi di tahun-tahun sebelumnya.

Namun masalah tetap ada. Satu kritik umum terhadap Southgate berpusat pada loyalitas, terutama kepada pemain tertentu. Kepercayaan sangat penting baginya; jika dia merasa memilikinya, maka ‘aturan’ lain yang dia miliki untuk seleksi akan dilanggar. Harry Maguire adalah contoh yang bagus; Southgate menghadapi banyak pertanyaan untuk memilihnya di skuad terbarunya meskipun dia dijatuhkan oleh Manchester United, bertentangan dengan keyakinannya bahwa bentuk klub dan waktu pertandingan penting. Kemudian dia membuat kesalahan, kebobolan penalti melawan Jerman, tetapi mempertahankan dukungan Southgate. Terlepas dari bentuknya, jika dia fit, dia akan berada di pesawat pada bulan November, benar atau salah.

Setiap manajer memiliki tulang punggung pemain yang mereka sukai; itu adalah dasar dari tim yang sukses. Tapi itu bisa terlalu jauh, dan kesetiaan demi itu tidak pernah merupakan hal yang baik. Maguire telah membuktikan dirinya untuk Southgate dalam banyak kesempatan, tetapi dia tidak bisa begitu saja dipilih pada penampilan sebelumnya. Argumen manajer juga adalah bahwa dia telah menghadapi gesekan yang sama dari penggemar ketika datang ke pilihannya, terutama dengan Mason Mount dan Jack Grealish, dan dia mampu memadamkan ketidakpuasan pada saat itu.

Southgate mengabaikan opsi lain dalam pertahanan yang mungkin cocok, hanya karena mereka tidak berpengalaman di tingkat internasional. Anda akan sulit sekali menemukan bek yang lebih bugar dan lebih cocok untuk gaya Inggris daripada Fikayo Tomori dari AC Milan, tetapi dia tidak dimainkan di kedua pertandingan, sesuatu yang akan menyengat melawan Italia khususnya, dengan pertandingan dimainkan di San Siro, tanah kelahirannya.

Masih ada banyak alasan bagi Inggris untuk bersikap positif. Mereka berada di bukti akhir melawan Jerman, kesalahan Nick Pope memungkinkan mereka untuk merebut hasil imbang pada akhirnya. Tetapi setelah memainkan peran besar dalam perjalanan Inggris musim panas lalu melalui manajemen permainan, komunikasi, dan keyakinannya pada cara kerjanya, Southgate sekarang dapat merusak peluang mereka kali ini jika dia tidak menyesuaikan diri dengan situasi dengan Maguire dan mengakui bahwa dia mungkin perlu sebuah alternatif.

Author: Ralph Baker