Is Antonio Conte’s style of play the right fit for Tottenham Hotspur?

Sejak ditunjuk, Antonio Conte tampil canggung di Tottenham Hotspur. Namun, itulah yang membuat kedatangan pria Italia itu di London Utara begitu menarik. Bahkan di saat-saat sukses di bawah Mauricio Pochettino, Spurs hampir menjadi pemain Liga Premier. Conte, bagaimanapun, adalah pemenang.

Ini terbukti dari cara Tottenham memulai musim ini. Tim Conte telah bermain baik dalam beberapa pertandingan, tetapi masih berhasil mengamankan hasil yang dibutuhkan untuk bersaing di dekat puncak klasemen Liga Premier. Namun semakin banyak penggemar yang tidak puas dengan gaya permainan yang disukai.

Kekalahan derby London Utara hari Sabtu dari Arsenal menjadi yang terburuk dari Tottenham di bawah asuhan Conte. Para pengunjung ke Stadion Emirates sangat pasif saat The Gunners membelah mereka. Lini pertahanan Conte yang dalam memberikan terlalu banyak kendali kepada tuan rumah saat Harry Kane dan Son Heung-min berjuang keras untuk mendapatkan servis. Arsenal memang pantas menjadi pemenang.

Sampai saat itu, Conte memiliki argumen kuat untuk tetap berpegang pada sistem yang membuat Spurs tak terkalahkan setelah tujuh pertandingan di Liga Inggris musim ini. Namun, Arsenal secara brutal mengekspos keterbatasan tim Tottenham yang memiliki kualitas individu untuk melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam memaksakan permainan mereka sendiri pada lawan.

Lini tengah Spurs menjadi perhatian khusus saat melawan Arsenal. Rodrigo Bentancur dan Pierre-Emile Holbjerg dipilih untuk menjadi starter sebagai poros ganda, tetapi kewalahan oleh lini tengah Arsenal yang lebih siap untuk mengontrol pertandingan. Conte telah menggunakan gelandang ketiga di masa lalu untuk mengontrol dan menciptakan (lihat Andrea Pirlo untuk Juventus dan Italia), tetapi pemain Italia itu hanya bermain dua di tengah sejauh ini.

Melawan lawan yang lebih rendah, Tottenham akan menemukan jalan keluar melalui Ivan Perisic dan Emerson Royal di posisi bek sayap, tetapi Arsenal membuat Gabriel Martinelli dan Bukayo Saka tetap tinggi untuk menjepit mereka kembali. Tanpa bola keluar ini, Kane, Son, dan Richarlison hanya memiliki umpan panjang dari belakang untuk dijadikan umpan.

Conte didukung di musim panas saat Spurs membeli sejumlah pemain baru untuk memperkuat skuadnya. Namun Richarlison hanyalah tambahan baru yang tampaknya telah mendapatkan kepercayaan dari pelatih Italia. Yves Bissouma memiliki barley yang ditampilkan sementara Djed Spence harus bersabar untuk kesempatannya di tim utama.

Penangguhan Royal berarti Spence bisa mendapatkan peluang selama beberapa minggu mendatang di bek sayap kanan, tetapi pernyataan Conte baru-baru ini menunjukkan bahwa dia akan berusaha keras meskipun ada tuntutan dari para pendukung untuk mengubah pendekatannya. Pria berusia 53 tahun itu terkenal keras kepala, bahkan jika kekeraskepalaan itu ditujukan kepada penggemar klubnya sendiri.

“Para penggemar harus menjadi penggemar,” katanya setelah kekalahan London Utara dari Arsenal. “Saya mengerti mereka bisa memikirkan segalanya tetapi saya melihat setiap hari apa yang terjadi selama sesi latihan. Saya mencoba melakukan yang terbaik untuk tim. Jika mereka mempercayai saya, maka mereka mempercayai saya, tetapi pilihan ada di tangan saya. Jika saya tidak memutuskan untuk memilih satu pemain, itu mungkin karena dia belum siap. Jika mereka mempercayai saya tidak apa-apa, jika mereka tidak mempercayai saya maka saya adalah pelatih dan saya harus mengambil keputusan terbaik untuk Tottenham.”

Sebagian besar Spurs tampaknya bersedia menerima gaya permainan konservatif Conte jika itu berarti menang. Namun sekarang, ada keraguan yang berkembang bahwa mantan bos Chelsea, Inter, dan Juventus itu akan dapat meniru prestasi yang telah dinikmatinya di tempat lain di London Utara. Kegembiraan dalam pendekatan Conte berasal dari kesuksesan yang dibawanya. Tanpa kesuksesan, tidak ada kebahagiaan.

Author: Ralph Baker