Is Mendes’ influence contributing to Wolves drift?

Bruno Lage sepertinya tidak pernah merasa nyaman di Wolves, dengan perjuangan timnya di depan gawang yang berarti tidak dapat dihindari dia akan ditunjukkan pintu saat mereka tergelincir ke bawah tabel liga.

Kekalahan 2-0 di West Ham terbukti menjadi pukulan terakhir bagi dewan Molineux, yang berarti Wolves hanya mencetak tiga gol dalam delapan pertandingan pertama mereka di musim Liga Premier yang baru.

Serigala jarang produktif sejak kembali ke papan atas dan Lage dapat menunjukkan nasib buruk dengan cedera. Penandatanganan musim panas Sasa Kalajdzic mengalami cedera ACL pada debutnya, sementara Raul Jimenez – dapat dimengerti – masih tampak seperti bayangan dirinya yang dulu setelah cedera kepalanya. Tetapi sekitar £ 100 juta dihabiskan untuk pemain baru dan membiarkan kapten Conor Coady pergi menjadi bumerang.

Lage membawa kaleng sebagai manajer Wolves tetapi, bersembunyi di bayang-bayang, adalah orang yang bertanggung jawab untuk merekomendasikan pelatih Portugis ke klub – superagen Jorge Mendes.

Pertanyaan yang diperlukan untuk proyek Mendes

Ketika Mendes mulai memiliki pengaruh yang meningkat pada Wolves, beberapa alis terangkat.

Tetapi ketika Wolves mengamankan promosi kemudian finis ketujuh di musim Liga Premier berturut-turut, proyek tersebut tampaknya memiliki dampak yang diinginkan dan penggemar jarang membantah keterlibatannya.

Mendes telah membantu memberi Wolves identitas yang sangat Portugis. Sementara orang-orang seperti Ruben Neves dan Joao Moutinho telah menjadi pemain yang sangat populer di kalangan fanbase, banyak dari mereka yang dibawa dari tanah air Mendes telah gagal dalam emas tua.

Pemilihan tim terakhir Lage, untuk kekalahan di Stadion London, melihat delapan pemain Portugal termasuk dalam XI-nya. Max Kilman adalah satu-satunya pemain Inggris yang disebutkan dalam skuad 20 Lage.

Ini menimbulkan pertanyaan mengapa Mendes tampaknya lagi mempengaruhi identitas manajer berikutnya di ruang istirahat Wolves ketika pilihan terakhirnya gagal tampil dengan standar yang tepat. Wolves sekarang memiliki skuad Mendes dan agen tersebut pada dasarnya adalah direktur olahraga de facto di Molineux. Sementara agen lain memiliki hubungan dekat dengan tim dan manajer di seluruh dunia, hanya sedikit yang terjalin erat dengan satu klub seperti Mendes dengan Wolves dalam beberapa tahun terakhir.

Di musim panas, ia membantu membawa Goncalo Guedes dan Matheus Nunes ke klub – pasangan Portugis lainnya yang bergabung dengan pemain seperti Ruben Semedo dan Daniel Podence di ruang ganti. Biaya rekor klub ditetapkan untuk Nunes, yang berjuang untuk sepenuhnya beradaptasi dengan kehidupan Liga Premier.

Masalah bagi Wolves adalah bahwa skuad mereka sekarang sangat Portugis, mungkin akan terasa aneh untuk mencari manajer baru di tempat lain. Laporan menunjukkan bahwa ada dua pesaing utama untuk posisi tersebut – Pedro Martins dan Ruben Amorim – dan tidak mengherankan melihat mereka berdua adalah orang Portugis, sama seperti pendahulu Lage, Nuno Espirito Santo, juga orang Portugis.

Pria Mendes lain di baris berikutnya?

Amorim tidak ada dalam daftar agen Gestifute Mendes yang kuat tetapi nama lain dalam bingkai, Sergio Conceicao dari Porto, memiliki agen yang sama dengan Nuno dan Lage. Banyak yang merasa penunjukan Lage adalah penobatan pria Mendes, jadi penggemar Wolves akan berharap ada pencarian yang lebih menyeluruh untuk mengidentifikasi manajer yang tepat dengan tim yang menghadapi pertempuran degradasi yang melelahkan. Martins, yang memenangkan tiga gelar liga Yunani di Olympiakos, adalah pemain Mendes lainnya.

Lebih sulit untuk melihat manfaat berkelanjutan bagi Wolves karena bekerja sangat dekat dengan Mendes, yang tampaknya sangat diandalkan oleh klub. Prospek teratas yang bermain di sepak bola Portugal biasanya tidak datang ke Wolves – Mendes membantu memindahkan Darwin Nunez ke Liverpool selama musim panas ini – dan sang agen tidak memiliki fokus penuh untuk memperbaiki situasi yang sulit di Molineux.

Mendes dianggap memiliki hubungan baik dengan direktur olahraga Everton Kevin Thelwell, mantan kepala rekrutmen di Wolves. Dia membantu menengahi kesepakatan bagi Ruben Vinagre untuk pindah ke Goodison Park dengan status pinjaman selama jendela transfer terbaru. Laporan juga menunjukkan Mendes dapat memindahkan klien top Wolves, Ruben Neves, pada bulan Januari, dengan Barcelona di antara pelamarnya.

Penggemar Wolves dapat dimaafkan atas rasa tidak nyaman yang semakin besar atas kehadiran Mendes di sekitar klub. Lagi pula, agen sepak bola secara luas dianggap menempatkan satu hal di atas segalanya: uang.

Author: Ralph Baker