Is Napoli’s Victor Osimhen ready for a big move?

Untuk semua pembicaraan tentang busur penebusan Arsenal di bawah Mikel Arteta atau dorongan Liga Champions yang tidak mungkin tetapi semakin meyakinkan dari Newcastle, tidak ada yang bisa disebut sebagai kisah musim Eropa sejauh ini. Gelar itu milik Napoli.

Tidak hanya klub tampaknya akan mengakhiri penantian 33 tahun untuk gelar Serie A, yang saat ini unggul sembilan poin di puncak, tetapi cara mereka melakukannya juga sangat luar biasa. Sebagian besar tim utama mereka berubah musim panas lalu, dengan pemain kunci sebelumnya termasuk Kalidou Koulibaly, Lorenzo Insigne dan Dries Mertens, yang membantu menentukan era perkembangan tertentu tetapi nyaris gagal untuk klub, semuanya pergi.

Omset seperti itu dalam satu jendela transfer sulit untuk dikelola, tetapi melakukannya dengan efisiensi dan kecerdasan yang ditunjukkan Napoli pantas mendapatkan rasa hormat yang luar biasa. Mereka tidak membelanjakan apa yang telah mereka peroleh kembali, dan orang-orang seperti Kim Min-jae Korea Selatan, Frank Anguissa, dan Kvicha Kvaratskhelia telah meningkat pesat. Orang Georgia itu telah menarik perhatian khusus karena gaya permainan sayapnya yang unik.

Dijuluki ‘Kvaradona’, yang merupakan pujian besar yang bisa diberikan oleh setiap pemain penyerang di Naples, adalah semacam kemunduran; Kvaratskhelia suka berlari dan mengalahkan pemain dengan keterampilan effervescent. Terutama, dia menggairahkan orang banyak dan memiliki sifat jimat tentang dirinya. Itu tentu dibutuhkan setelah kepergian Mertens dan Insigne, yang sebelumnya memakai jubah itu.

Namun perubahan semacam ini bukanlah hal baru. Napoli telah menjadi salah satu klub yang dengan ahli menavigasi pasar transfer selama bertahun-tahun, mendasarkan strategi rekrutmen mereka pada menemukan pemain berkualitas, kadang-kadang tidak diinginkan atau ketinggalan zaman, menyatukan mereka sebagai kolektif dan menjual untuk mendapatkan keuntungan atau mengganti ketika mereka sudah terlalu tua. Edinson Cavani, Ezequiel Lavezzi, Marek Hamsik dan Gonzalo Higuaín adalah contoh dari mesin yang diminyaki dengan baik ini yang bekerja selama sekitar satu dekade terakhir.

Luciano Spalletti adalah seorang pelatih yang berspesialisasi dalam memaksimalkan alat-alatnya, tetapi dia akan menyadari bahwa prosesnya dapat dimulai dari awal lagi musim panas mendatang. Faktanya, memenangkan Scudetto membuatnya lebih mungkin, bukan berkurang.

Victor Osimhen, striker Nigeria, akan menjadi pemain paling laris di musim panas. Itu hampir terasa tak terhindarkan. Pada usia 24 tahun, Osimhen mendekati momen penting dalam karirnya, dan dengan tiga tahun di Italia, Napoli juga dapat melihat 2023 sebagai waktu optimal untuk menjual kepada penawar tertinggi. Satu musim di Ligue 1 bersama Lille juga merupakan landasan yang bagus di sepak bola Eropa; siapa pun yang membelinya akan mendapatkan artikel yang sudah jadi.

Ini bukan lagi tentang potensi; dia adalah artikel yang sudah selesai dan harganya akan mencerminkan hal itu.

Pihak yang tertarik, yang kabarnya termasuk Manchester United, telah diberitahu untuk membayar sekitar €100 juta untuknya. Itu adalah dakwaan yang agak memberatkan pasar akhir-akhir ini, tetapi yang lebih mengejutkan lagi adalah bahwa mungkin sebenarnya tarif yang berlaku untuk pemain dengan level dan tipe Osimhen. Setelah bertahun-tahun tim bermain tanpa striker murni, mereka tampaknya kembali ke mode, tetapi dengan begitu sedikit elit di sekitar, yang terbaik akan mendapatkan premium.

Pada 6’1, dengan kecepatan, permainan dan gerakan penghubung yang cerdas, Osimhen tampaknya cocok untuk tim Liga Premier. Dari tim papan atas musim ini, hanya Setan Merah besutan Erik Ten Hag yang tampil bagus tanpa striker. Chelsea berjuang untuk mengisi kekosongan di lini depan, tetapi itu telah menjadi masalah jangka panjang. Tottenham memiliki Harry Kane, Arsenal mendatangkan Gabriel Jesus musim panas lalu, Newcastle memiliki Alexander Isak dan Callum Wilson, sementara Liverpool dan Manchester City memimpin tren baru dengan merekrut Darwin Nunez dan Erling Haaland.

Baik Chelsea dan Manchester United memiliki masalah dengan striker, masing-masing berusaha mencari solusi cepat untuk masalah jangka panjang. Keduanya merasa telah menyelesaikannya dengan baik dengan merekrut Romelu Lukaku, tetapi dia terbukti terlalu fisik dan tidak cukup lincah dalam kedua kasus tersebut. Osimhen adalah keseimbangan sempurna antara keduanya; dia bisa memimpin barisan sendirian dan terhubung dengan permainan. Sulit menemukan alasan mengapa dia tidak akan menjadi tambahan yang ideal untuk Liga Premier.

Sekarang sepertinya waktu yang tepat untuk bertindak untuk semua pihak. Osimhen adalah pencetak gol terbanyak Serie A dengan 12 gol sejauh musim ini, dan rata-ratanya lebih baik dari satu dari dua gol di Italia; jika dia memenangkan gelar bersama Napoli, hanya sedikit yang tersisa untuk dia capai. Klub akan menyadari hal itu, dan fakta bahwa dia adalah komoditas langka di dunia yang membuatnya semakin diminati, menjadikan musim panas ini waktu terbaik untuk mendapatkan uang. menyentuh tanah sambil berlari.

Semua hal dipertimbangkan, rasanya hanya masalah waktu sebelum Osimhen menjadi pemain besar terakhir yang keluar dari Napoli.

Author: Ralph Baker