Kalidou Koulibaly has been as big a flop for Chelsea as Romelu Lukaku was

Chelsea percaya mereka telah mendapatkan salah satu transfer musim panas ketika mereka menandatangani Kalidou Koulibaly. The Blues tidak hanya mendapatkan bek tengah tingkat elit, mereka telah menyelesaikan kesepakatan untuk £ 34 juta pada saat pemimpin dominan baru di belakang dibutuhkan setelah kepergian Antonio Rudiger. Kesepakatan itu, bagaimanapun, belum berumur dengan baik.

Koulibaly telah berjuang untuk menemukan bentuk yang konsisten sejak pindah ke Stamford Bridge dengan bek Senegal yang rentan di Hari Tahun Baru bermain imbang ke Nottingham Forest. Pemain berusia 31 tahun itu tentu saja tidak terbantu oleh pergolakan di Chelsea sejak dia menandatangani kontrak, tetapi dia dimaksudkan untuk menjadi seseorang yang membawa struktur dan kemantapan.

Setelah delapan tahun di Napoli, waktu yang tepat bagi Koulibaly untuk menerima tantangan baru. Dia telah dikaitkan dengan beberapa klub terbesar dan terkaya di Eropa selama periode waktu yang lama, tetapi Chelsea yang pindah ke bek berpengalaman saat mereka ingin membangun kembali pertahanan mereka di akhir musim lalu.

Dia tampaknya memiliki semua atribut untuk menjadi sukses di Liga Premier. Koulibaly kuat secara fisik, tetapi membuktikan dirinya lebih dari cukup dalam menguasai bola selama beberapa musim bermain untuk tim Napoli yang suka bermain melalui lawan – Koulibaly adalah bagian penting dari bagaimana mereka memulai serangan dari dalam.

Namun atribut tersebut belum terlihat di Chelsea musim ini. Koulibaly cenderung sering kehilangan konsentrasi dan sering kehilangan kecepatan – lihat bagaimana Nottingham Forest mampu menarik pemain internasional Senegal itu keluar dari posisinya sepanjang pertandingan hari Minggu di City Ground.

Dapat diperdebatkan dengan beberapa pembenaran bahwa kurangnya perlindungan di depan pertahanan Chelsea telah membuat Koulibaly terekspos. Memang benar bahwa lini tengah The Blues adalah area yang menjadi perhatian, tetapi Koulibaly kesulitan memperhitungkannya. Pada titik ini, dia gagal total seperti Romelu Lukaku sebagai transfer lain yang menimbulkan kegembiraan saat itu.

“Istirahat ini membuat kepala segar yang baik untuk semua orang,” jelas Koulibaly ketika ditanya bagaimana jeda Piala Dunia dapat membantunya kembali fokus di level klub untuk paruh kedua musim 2022/23. “Kami pergi dan menghabiskan waktu dengan tim nasional kami dan beberapa dari kami pergi berlibur, jadi saya pikir ini saat yang tepat untuk semua orang. Kemudian kami kembali dengan banyak motivasi, kami berlatih keras selama dua atau tiga minggu itu. Kami punya banyak ide dari pelatih.

“Kami tahu kami memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk kembali ke puncak liga. Ini akan sulit karena semua orang ingin berada di sana. Kami sangat termotivasi dan kami ingin menunjukkan kepada semua orang bahwa awal musim hanyalah sebuah kesalahan kecil. Kami harus menunjukkan level kami untuk menempatkan Chelsea di tempat yang seharusnya.”

Di bawah Potter, Chelsea sedang dalam proses. Mereka diperkirakan akan menyelesaikan penandatanganan Enzo Fernandez dari Benfica bulan ini dengan Christopher Nkunku dikabarkan akan bergabung di akhir musim. Ini terjadi setelah kesibukan aktivitas pasar transfer musim panas lalu, di mana Koulibaly menjadi bagiannya.

Potter masih mencari sistem dan pendekatan terbaik yang sesuai dengan para pemain dalam skuatnya dan Koulibaly adalah salah satu pemain yang harus dia temukan cara untuk memanfaatkannya. Bek Senegal masih bisa menjadi bagian penting dari masa depan Chelsea, tapi dia dikontrak untuk menjadi pemain di sini dan saat ini. Koulibaly tidak memiliki dampak itu.

Author: Ralph Baker