Pierre-Emerick Aubameyang’s Chelsea transfer now looking like a mistake for all parties

Hanya delapan sentuhan yang bisa dikerahkan oleh Pierre-Emerick Aubameyang sebelum dia terpancing oleh Graham Potter setelah 64 menit kekalahan kandang Chelsea dari Arsenal. Pemain berusia 33 tahun itu menghabiskan sisa pertandingan dengan menonton dari bangku cadangan Stamford Bridge saat mantan klubnya mengklaim kemenangan lain untuk membawa mereka kembali ke puncak klasemen Liga Premier.

Aubameyang pasti merasa menyesal atas bagaimana 2022 berjalan untuknya. Arsenal sekarang berada di tempat yang jauh lebih baik setelah kepergiannya pada bulan Januari sementara transfer ke Barcelona mengakibatkan dia tinggal hanya enam bulan di Camp Nou. Sekarang di Chelsea, Aubameyang juga terlihat tidak cocok di sana.

Tentu saja, Aubameyang ditandatangani oleh The Blues saat Thomas Tuchel masih menjadi manajer. Keduanya telah bekerja sama, dan mencapai kesuksesan bersama, di Borussia Dortmund dan idenya adalah bahwa Aubameyang akan menjadi solusi jangka pendek karena penyerang tengah Tuchel perlu menghidupkan serangannya.

Namun, Tuchel meninggalkan Chelsea hanya satu minggu setelah Aubameyang tiba dan Graham Potter menginginkan lebih dari penyerang tengahnya daripada yang dapat ditawarkan pemain berusia 33 tahun pada tahap akhir karirnya ini. Penampilannya yang mengecewakan melawan Arsenal bisa membuat Aubameyang ditempatkan di bangku cadangan di masa mendatang.

Harus disebutkan bahwa Potter tidak hanya berjuang untuk mendapatkan yang terbaik dari Aubameyang. Memang, manajer baru Chelsea belum menemukan formula serangan yang tepat untuk timnya dengan Kai Havertz, Mason Mount dan Raheem Sterling semuanya berjuang untuk bentuk yang konsisten. Tapi Aubameyang menderita masalah paling akut.

Sementara banyak yang fokus pada kurangnya servis kepada Aubameyang dalam pertandingan terakhir Chelsea, striker Gabon itu juga bersalah karena gagal membaca pergerakan rekan satu timnya untuk masuk ke area lapangan di mana ia dapat memiliki pengaruh. Dalam penguasaan bola, ada juga kekhawatiran atas kemampuan pemain berusia 33 tahun itu dalam membangun serangan.

Tidak diragukan lagi kemampuan Aubameyang. Bahkan dalam masa singkatnya di Barcelona, ​​ia menunjukkan bakat alaminya untuk mencetak gol, mencetak 13 gol hanya dalam 24 penampilan untuk tim Catalan. Seandainya Xavi Hernandez tidak terobsesi dengan gagasan penandatanganan Robert Lewandowski, Aubameyang kemungkinan akan tetap berada di Camp Nou sebagai pemain penting.

Potter secara terbuka memuji Aubameyang atas sikapnya sejak kedatangannya di Chelsea, menghilangkan beberapa kesalahpahaman tentang striker veteran yang dibiarkan membusuk setelah keluar dari Arsenal dan berselisih dengan Mikel Arteta. “Saya pikir Anda harus memperlakukan orang seperti Anda menemukan mereka dan tidak menghakimi sebelumnya,” kata bos The Blues.

“Dia pria yang pendiam, jadi mungkin orang luar mengira dia orang yang berisik dan mencolok, tapi sebenarnya tidak. Kami telah menemukan dia benar-benar pendiam, sangat rendah hati, orang baik yang ingin mendukung tim. Dia benar-benar hormat sepanjang waktu. Seleranya pada mobil sedikit berbeda dengan seleraku dan selera pakaiannya sedikit berbeda dengan seleraku, tapi kurasa kita juga punya beberapa kesamaan.”

Laporan terbaru mengklaim Chelsea akan bergerak untuk striker RB Leipzig Christopher Nkunku saat Potter mencari penyerang yang tepat untuk memimpin lini depan tim barunya. Nkunku adalah penyerang tengah modern yang sempurna dan akan menawarkan banyak hal kepada The Blues di semua area permainan. Dia bisa persis seperti yang dibutuhkan Potter dan Chelsea.

Namun, sampai saat Chelsea mampu merekrut penyerang tengah baru, Potter mungkin tidak punya pilihan selain menggunakan Aubameyang. Tidak banyak pilihan lain dalam skuat di Stamford Bridge, tentu saja dalam hal pencetak gol, tetapi pasti ada penyesalan bagi semua pihak bahwa situasinya telah berubah seperti ini.

Author: Ralph Baker