The greatest Tunisian players in Premier League history

Tunisia mungkin bukan negara terbesar di Afrika Utara tetapi mereka selalu menjadi sumber pemain sepak bola berkualitas tinggi. Berkat campuran pengaruh Prancis dan Arab, sepak bola selalu menjadi olahraga populer di negara ini melihat banyak pemain berkualitas bermunculan dari negara tersebut. Banyak dari bintang top mereka kemudian berkelana melintasi Mediterania untuk menemukan kesuksesan di Eropa dengan beberapa akhirnya mencapai Liga Premier. 7 pemain Tunisia telah tampil di papan atas Inggris selama era liga Premier dengan keberuntungan yang beragam. Tapi bagaimana nasib bintang Tunisia di sepak bola Inggris?

Radhi Jaidi (Bolton Wanderers, Kota Birmingham)

Radhi Jaidi adalah pemain yang mendobrak landasan baru bagi banyak pesepakbola Tunisia selama kariernya dan usahanya di sepak bola Inggris hanyalah salah satunya. Dia menjadi pemain Tunisia pertama yang bermain di Liga Premier pada tahun 2004 ketika dia bergabung dengan Bolton dari Esperance Tunis. Dari sana, ia menjadi bek yang solid untuk beberapa klub Inggris selama dekade berikutnya. Perawakan Jaidi yang kuat dan keterampilan udara yang luar biasa membuatnya menjadi mimpi buruk bagi penyerang untuk dihadapi di mana pun di dalam kotak. Dia membuktikan ini dengan menjadi pemain tetap untuk Bolton dan Birmingham selama sebagian besar tahun 2000-an. Bentuk terbaiknya datang dengan Birmingham membukukan 86 penampilan dalam tiga musim dan mencetak 6 gol. Setelah meninggalkan Birmingham untuk bergabung dengan Southampton, dia bermain selama dua musim lagi sebelum pensiun pada tahun 2012 dan menampilkan negara baru lainnya untuk penghargaan sepak bola Inggris.

Mehdi Nafti (Kota Birmingham)

Mehdi Nafti adalah pemain yang menikmati karir bertingkat di seluruh Eropa dan itu termasuk beberapa musim di Inggris juga. Ini terjadi pada pertengahan 2000-an dengan Kota Birmingham setelah bergabung dari tim Spanyol Racing Santander. Mata Nafti yang sangat baik untuk mengoper dan kemampuannya menemukan ruang di tengah lapangan membuatnya menjadi aset berharga bagi The Blues saat mereka terus berjuang melawan degradasi. Nafti menghabiskan tiga musim di Premier League serta dua musim lainnya di The Championship di St Andrews. Setelah Birmingham terdegradasi pada 2009, Nafti meninggalkan klub untuk bergabung dengan klub Yunani Aris dan melanjutkan perjalanan sepakbolanya.

Hatem Trabelsi (Manchester City)

Karier Hatem Trabelsi adalah kasus bagaimana-jika dengan banyak peluang sukses yang jatuh begitu saja. Setelah menarik perhatian dari orang-orang seperti Arsenal selama waktunya di Ajax, Trabelsi akhirnya menandatangani kontrak dengan Manchester City pada tahun 2006 di tengah reputasi yang berkembang pesat dari Piala Dunia 2006. Kecepatan dan keterampilannya di sayap kanan membuatnya menjadi bek sayap yang sulit ditangani dan dia bahkan mencetak satu gol di musim 2006-07. Namun, Trabelsi mengalami cedera selama pertengahan 2007 dan berjuang untuk mendapatkan kembali kebugarannya. Dia dibebaskan oleh City pada akhir musim itu dan dia kemudian pensiun dari permainan setelah kontrak itu berakhir.

Yohan Benalouane (Leicester)

Kadang-kadang, pemain dapat memiliki hubungan yang tidak baik dengan klub mereka dan ini terjadi pada Yohan Benalouane dan Leicester. Bergabung dari klub Italia Parma pada 2015, sang bek berjuang dengan kebugaran dan performa buruk selama beberapa pertandingan pertamanya bersama The Foxes. Setelah masa peminjaman yang sulit dengan Fiorentina, Benalouane akan tampil sebentar-sebentar pada 2016-17 setelah cedera menghancurkan lini belakang Leicester. Setelah 11 pertandingan di musim 2016-17, Benalouane hanya tampil sekali lagi untuk Leicester sebelum hengkang untuk bergabung dengan Nottingham Forest pada 2018 mengakhiri masa pergolakan di Leicestershire di level tertinggi permainan.

Yan Valery (Southampton)

Pemain Prancis telah lama berbagi ikatan dengan Tunisia dan Yan Valery adalah contoh yang bagus untuk ini. Pemain internasional Tunisia kelahiran Prancis ini adalah pemain yang berasal dari akademi muda Inggris dan beberapa kali menjadi starter bersama Southampton di tahun 2010-an. Kecepatan dan passing Valery yang luar biasa membuatnya mempertahankan performa regulernya di musim Premier League 2018-19 untuk The Saints di mana dia mencetak dua gol dari 23 pemain. Bentuk Valery merosot dari sana dan itu membuatnya sesekali tampil di bangku cadangan di musim-musim berikutnya. Waktunya di sepak bola Inggris berakhir pada 2022 ketika dia pindah ke Prancis dan bergabung dengan tim Ligue 1 Angers dalam upaya untuk memulai karirnya.

Wahbi Khazri (Sunderland)

Banyak pesepakbola Tunisia yang dikenal karena kemampuan teknisnya, tetapi hanya sedikit pemain yang menunjukkan hal ini secara eksplosif seperti Wahbi Khazri. Khazri terkenal karena kaki kirinya yang menghancurkan yang dapat menghasilkan bola mati yang menghancurkan dengan kekuatan dan akurasi yang luar biasa. Dia tampil selama tiga musim di Inggris bersama Sunderland. Bergabung dari Bordeaux pada 2015, Khazri kerap terbukti menjadi sumber inspirasi saat The Black Cats terlibat pertarungan degradasi yang intens. Ini termasuk tendangan voli yang menakjubkan dalam kemenangan 3-2 melawan Chelsea pada Mei 2017 untuk membantu Sunderland bertahan dari degradasi. Setelah Sunderland terdegradasi pada 2018, Khazri pindah kembali ke Prancis bersama Saint-Etienne di mana ia terus menunjukkan kemampuan menendang bola yang luar biasa.

Author: Ralph Baker