What problems must Gareth Southgate solve as England manager before Euro 2024?

Gareth Southgate telah mengkonfirmasi dia akan tetap sebagai manajer Inggris hingga Euro 2024 setelah tersingkirnya perempat final Three Lions dari Piala Dunia 2022, mengakhiri spekulasi tentang masa depannya. Southgate adalah manajer Inggris paling sukses sejak Sir Alf Ramsey, tetapi dia masih memiliki sejumlah masalah yang harus diselesaikan di timnya.

Penampilan Inggris di Qatar menimbulkan pertanyaan baru tentang kepengurusan Southgate. The Three Lions kini memiliki bakat individu untuk menjuarai turnamen besar. Terserah Southgate untuk memastikan dia membentuk unit tim yang efektif yang mampu melakukan segalanya. Berikut adalah empat hal yang harus dia tangani sebelum Euro 2024.

Bagaimana menerjemahkan kepemilikan menjadi peluang

Banyak yang mengklaim Inggris adalah tim yang lebih baik dalam kekalahan perempat final Piala Dunia mereka dari Prancis, dan memang benar bahwa mereka memiliki lebih banyak penguasaan bola daripada Les Blues. Namun, Inggris gagal menerjemahkan penguasaan bola itu menjadi peluang mencetak gol yang jelas sebelum dua peluang Harry Kane dari titik penalti.

Inggris lebih ekspansif di Piala Dunia 2022 daripada di Euro 2020, ketika Southgate memilih pendekatan yang sangat konservatif. Namun, mereka masih belum mampu menembus lawan berkaliber tinggi saat menghadapi satu di Qatar. Southgate harus berbuat lebih banyak lagi untuk memanfaatkan ancaman serangan timnya.

Cara mendapatkan yang terbaik dari Phil Foden

Phil Foden adalah bakat generasi dan salah satu pemain terpenting Manchester City, tetapi Southgate sejauh ini berjuang untuk mendapatkan yang terbaik dari pemain berusia 22 tahun itu untuk Inggris. Southgate paling sering menggunakan Foden sebagai pemain sayap ketika dia paling efektif di lini tengah – di situlah dia bermain untuk juara Premier League.

Southgate harus melihat peran yang dimainkan Jamal Musiala untuk Jerman di Piala Dunia 2022 – Foden memiliki kemampuan untuk beroperasi dengan cara yang sama untuk Inggris, bergerak di antara lini tengah dan menyerang untuk menghubungkan semua area tim. Memanfaatkan pemain muda harus menjadi prioritas sebelum Euro 2024.

Temukan wakil untuk Harry Kane

Harry Kane sudah menjadi legenda Inggris, menyamai rekor Wayne Rooney untuk gol terbanyak dalam seragam Three Lions di Piala Dunia 2022. Namun, pemain berusia 29 tahun itu memiliki kebiasaan berlari di turnamen besar, mempertaruhkan kebugarannya selama turnamen berlangsung. Inggris terlalu bergantung padanya.

Mungkin tidak ada striker kelas dunia lain di skuat Inggris, tetapi Southgate membutuhkan penyerang lain yang bisa dia gunakan untuk meringankan beban Kane dan membuatnya tetap segar untuk tahap akhir turnamen. Marcus Rashford, Dominic Calvert-Lewin dan Callum Wilson semuanya bisa menjadi pilihan yang bagus.

Berevolusi dan meremajakan pertahanan

Southgate telah menghadapi banyak kritik atas pembelaannya yang berkelanjutan terhadap Harry Maguire dan sementara bek tengah Manchester United itu tampil bagus di Piala Dunia, Inggris masih harus berkembang dan meremajakan lini pertahanan mereka. Kyle Walker juga bisa tersingkir karena masalah cederanya yang terus-menerus.

Kreativitas Trent Alexander-Arnold di bek kanan akan memberi Inggris dimensi yang berbeda sementara atribut fisik Fikayo Tomori dapat memungkinkan Southgate untuk menempatkan garis pertahanannya lebih tinggi di lapangan, memungkinkan The Three Lions lebih proaktif dalam pendekatan umum mereka. Ini adalah opsi yang harus dijelajahi Southgate.

Author: Ralph Baker