Which players make it into an Arsenal v Liverpool combined XI?

Pertandingan akhir pekan melihat Liverpool melakukan perjalanan ke Arsenal, pemimpin mengejutkan Liga Premier setelah The Gunners memenangkan tujuh dari delapan pertandingan pembukaan mereka.

Liverpool, sementara itu, tertinggal 11 poin di belakang kecepatan Arsenal yang duduk di papan tengah dan membutuhkan hasil pernyataan untuk memulai musim mereka.

Skuad Jurgen Klopp sebagian besar sama dengan tim yang telah menantang Manchester City untuk penghargaan dalam beberapa tahun terakhir, tetapi penjualan Sadio Mane telah meninggalkan lubang yang belum mereka isi.

Dengan Arsenal yang tampaknya berada di puncaknya karena sejumlah pemain berada dalam bentuk terbaik dalam hidup mereka, itu menunjukkan beberapa bintang Gunners sekarang akan berhasil masuk ke Liverpool XI.

Menjelang pertandingan hari Minggu, kami telah memilih tim gabungan Arsenal dan Liverpool.

Penjaga gawang: Alisson

Masih ada tanda tanya atas Aaron Ramsdale bahkan dengan Arsenal di puncak klasemen, jadi Alisson mendapat anggukan di gawang.

Pemain Brasil itu adalah salah satu dari segelintir pemain Liverpool yang tampil di bawah standar musim ini, tetapi seperti rekan satu timnya, dia masih memiliki banyak kredit.

Distribusi Ramsdale tidak pada level Alisson dan sikap muda orang Inggris itu menimbulkan ketakutan bahwa dia dapat menyebabkan masalah bagi dirinya sendiri ketika mendapat tekanan dari lawan.

Pertahanan: Trent Alexander-Arnold, William Saliba, Virgil van Dijk, Oleksandr Zinchenko

Alexander-Arnold sedang mengalami masa-masa sulit, dengan kritik menunjukkan bahwa dia tampaknya kurang konsentrasi dan naluri bertahan.

Bakat bermainnya tidak diragukan lagi tetapi dia belum memberikan assist di Liga Premier musim ini, yang berarti Ben White yang solid mungkin sayang untuk dilewatkan.

Demikian pula, penampilan bersejarah Van Dijk sudah cukup untuk memberinya tempat meskipun pemain internasional Belanda itu terlihat buruk saat ini.

Arsenal diwakili di belakang oleh penandatanganan musim panas Zinchenko, yang membawa nous pemenang gelar, serta Saliba, yang telah dibawa ke kehidupan di Liga Premier seperti bebek ke air.

Saliba juga telah mencetak beberapa gol dalam delapan penampilannya di liga sejauh ini dengan ancaman ekstra di kotak lawan membantu memastikan dia mendapat anggukan di XI gabungan ini.

Gelandang: Thomas Partey, Fabinho, Martin Odegaard

Lini tengah Liverpool telah menjadi posisi bermasalah untuk beberapa waktu dan mengejutkan The Reds tidak membuat langkah signifikan di jendela transfer tahun ini. Terlepas dari itu, Fabinho tetap menjadi operator berkelas di lini tengah, bahkan jika pemain Brasil itu tidak dalam performa terbaiknya akhir-akhir ini.

Awal kuat Arsenal di musim ini berkat kepemimpinan kapten baru Odegaard, yang telah memberikan tiga gol, memastikan dia menyingkirkan Granit Xhaka yang juga luar biasa. Untuk tempat ketiga, sulit untuk melihat melampaui Partey karena dampak transformatifnya pada penampilan Arsenal.

Penyerang: Mo Salah, Roberto Firmino, Gabriel Jesus

Panggilan sulit harus dilakukan dalam serangan, dengan Liverpool berjuang untuk beradaptasi dengan kehidupan tanpa Mane setelah dia diberi lampu hijau untuk bergabung dengan Bayern Munich. Darwin Nunez belum memulai musim dengan sangat baik, dengan Firmino yang bangkit kembali sebenarnya adalah penyerang Liverpool yang luar biasa.

Pemain Brasil itu telah mencetak lima gol musim ini, mencetak dua gol melawan Bournemouth dan Brighton, sementara ia juga menyumbangkan tiga assist. Tidak mungkin untuk meninggalkannya.

Yesus juga harus dipilih. Rekan Firmino juga telah memberikan lima gol dan tiga assist di Liga Premier, membenarkan keputusan Arsenal untuk mengontraknya dari Manchester City.

Pembungkus serangan adalah Salah. Sementara pengembalian dua gol dan tiga assist pemain Mesir di Liga Premier berada di bawah apa yang diharapkan darinya, kemampuan Salah untuk mengubah permainan dengan momen ajaib berarti ia menyingkirkan Bukayo Saka yang tidak beruntung untuk tempat terakhir tim.

Cadangan: Aaron Ramsdale, Gabriel, Ben White, Harvey Elliott, Jordan Henderson, Granit Xhaka, Luis Diaz, Gabriel Martinelli, Bukayo Saka

Sementara Liverpool memiliki enam pemain sedangkan Arsenal lima di XI, bangku cadangan melihat perubahan keseimbangan. Saka dan Martinelli sama-sama dapat menganggap diri mereka tidak beruntung karena nyaris kehilangan tim, sementara perubahan luar biasa Xhaka dari pariah menjadi pahlawan juga bisa diakui juga.

Yang pasti adalah menyusun XI gabungan untuk Arsenal dan Liverpool membantu menunjukkan bagaimana The Gunners jelas sedang naik daun, sementara era The Reds yang kuat mungkin akan segera berakhir.

Author: Ralph Baker