Why Messi should remain in Europe

Lionel Messi mencapai titik yang sudah lama ditakuti semua orang. Kenyataannya adalah fajar bahwa waktunya hampir habis; bisa dibilang pesepakbola terhebat yang pernah ada akan segera menghadapi masa pensiun. Tapi seperti yang dia tunjukkan di Piala Dunia pada bulan November, dia sepertinya tidak akan pergi diam-diam dalam waktu dekat.

Minggu ini, Messi memenangkan penghargaan Terbaik FIFA. Menyeret Argentina ke kejayaan dunia tahun lalu seharusnya memberinya kesempatan bagus untuk memenangkan Ballon d’Or kedelapan. Pada usia 35, setidaknya berdasarkan bukti ini, dia terlihat angkuh seperti sebelumnya; tetapi seiring bertambahnya usia, kemampuannya tidak berkurang, konsistensinya berkurang. Cara Messi beradaptasi dengan berbagai tahapan dalam karirnya sangat mengagumkan, dan merupakan alasan utama dia terus mendominasi olahraga jauh melampaui usia penurunannya yang diprediksi. Konservasi energi adalah kuncinya; dia memilih momennya dan mengeksekusinya dalam permainan, dengan pelari melakukan pekerjaan pertahanannya untuknya.

Messi menjadi berita utama di Qatar tetapi Rodrigo De Paul dan Enzo Fernandez memfasilitasinya dari lini tengah Argentina.

Meski sangat jarang terlibat dalam permainan, Messi tetap menjadi pemain paling cerdas di lapangan. Dia selalu memindai area di sekitarnya, mengembangkan gambaran permainan untuk dieksploitasi. Itu sebabnya dia sangat efektif, bahkan jika dia memilih momennya. Dia juga bermain lebih dalam, terhubung dengan baik dengan Kylian Mbappe dan Neymar di Paris Saint-Germain dan Julian Alvarez di panggung internasional. Namun begitu sering, dia menjadi pusat momen terpenting dalam pertandingan.

Setelah bergabung dengan PSG setelah keluar dari Barcelona dengan kejam dan emosional, di mana dia menulis ulang sejarah berkali-kali, kontraknya berakhir musim panas ini. Untuk pertama kalinya dalam karirnya, ada pertanyaan yang sah mengenai apakah dia akan melanjutkan di Eropa. Major League Soccer, khususnya waralaba David Beckham Inter Miami FC, tertarik untuk mengontraknya, sementara akhir yang romantis di Newell’s Old Boys, klub lokalnya di Argentina sebelum pindah ke Catalunya saat berusia 13 tahun, juga telah diperdebatkan.

Tinggal di Paris masih merupakan hasil yang paling mungkin pada tahap ini, menurut laporan. Messi harus berpikir serius untuk tetap di Eropa, dan di level tertinggi, sambil tetap memiliki pengaruh yang dia miliki. Ada banyak pemain yang tidak bisa mengimbangi ketika mereka mencapai usia pertengahan 30-an, tetapi ada banyak gelar yang bisa dimenangkan Messi, baik secara individu maupun sebagai tim, sebelum dia pergi. Ketika dia melakukannya, dia bisa melakukannya di atas.

Dikatakan bahwa Messi tertarik dengan kehidupan di MLS, dan bermain untuk Miami adalah sebuah ambisi. Kabarnya, dia punya rumah di Florida; dengan semua faktor untuk dipertimbangkan, itu semakin masuk akal. Dari sudut pandang klub, mengontrak Messi, dan tampaknya mantan rekan setimnya di Barcelona, ​​Sergio Busquets, adalah segalanya.

Beckham bergabung dengan LA Galaxy sebagai pemain pada tahun 2007 dengan tujuan khusus untuk mengembangkan permainan. Memiliki waralaba tertulis dalam kontraknya dengan liga saat itu, jadi tidak mengherankan jika dia memiliki ambisi untuk tidak hanya mendominasi di lapangan, tetapi juga menambah pekerjaan awalnya dalam meningkatkan popularitas Sepakbola. Beckham memulai pekerjaan itu, dan dengan USMNT mengembangkan banyak pemain muda bersama Kanada, yang juga sering menggunakan sistem liga yang sama, segalanya hanya membaik selama 15 tahun terakhir. Mengontrak Messi dalam beberapa bulan ke depan, ketika dia masih mampu tampil kelas dunia secara reguler, akan menjadi kudeta yang luar biasa.

Phil Neville, mantan bek Manchester United dan Inggris serta pelatih Inter Miami, telah mengonfirmasi ketertarikannya pada Messi dan Busquets, menggambarkan prospek bekerja dengan mereka sebagai ‘pengubah permainan’.

“Saya tidak akan menyangkal [it and say] tidak ada kebenaran dalam spekulasi bahwa kami tertarik pada Lionel Messi dan Sergio Busquets,” kata Neville kepada The Times.

“Kami ingin membawa pemain terbaik dunia ke klub sepak bola ini. Messi dan Busquets adalah dua yang lebih menonjol dalam beberapa tahun terakhir. Mereka adalah pemain hebat yang masih akan menjadi keuntungan besar bagi organisasi ini. Untuk MLS, ini akan menjadi game-changer.”

Tapi bagi Messi, tidak ada untungnya dalam hal ‘menumbuhkan permainan’. Bahkan kembali ke tanah air untuk pertama kalinya bermain di level klub, tidak benar-benar memberikan apa yang dia butuhkan. Ini akan menjadi cara yang bagus untuk memperkuat warisannya dengan para pendukung, yang telah tumbuh untuk mencintainya selama bertahun-tahun setelah awalnya berjuang untuk bersikap ramah kepadanya karena kepindahannya ke Barcelona begitu muda.

Tinggal di Eropa adalah satu-satunya pilihan nyata baginya. Cristiano Ronaldo, saingan tertuanya, telah bergabung dengan Al Nassr di Arab Saudi, tetapi tidak dibanjiri tawaran setelah meninggalkan Manchester United. Seandainya klub top Eropa datang menelepon, rasanya tidak mungkin dia masih menetap di Timur Tengah.

Messi harus melambaikan tangan ke sepak bola Eropa suatu hari nanti, tetapi demi kepentingan terbaik semua orang baginya untuk bertahan selama mungkin.

Author: Ralph Baker